headlineJabarnesia

Jelang Pilkada Kuningan, Mindpol Indonesia Catat Tiga Aspek Kemimpinan Ada di Sosok ini

Ciremainews – Munculnya nama tokoh nasonal dan daerah dalam bursa calon Bupati dan Wakil Bupati untuk bertarung di Pilkada Kuningan 2024 semakin menguat. Tokoh yang muncul mulai dari incumbent Bupati dan wakil Bupati, Sekda, hingga anggota DPR RI mewarnai bursa pencalonan.

Kordinator Mindpol Indonesia, Priyo Pamungkas melihat kabupaten Kuningan merupakan daerah yang memiliki potensi luar biasa. Potensi yang dimaksud adalah kekayaan sumber daya alam dan potensi sumber daya manusia. Priyo menyarankan dalam pemilihan pemimpin daerah dapat dilihat dari tiga aspek kemampuan pengelolaan daerah.

Mindpol Indonesia yang merupakan komunitas penggiat ilmu politik yang terdiri dari aktivis dan mahasiswa ini melihat tiga aspek dalam pengelolaan daerah. Aspek yang pertama dilihat yakni seseorang pemimpin mampu mengelola tata kelola sumber daya manusia, melihat potensi dari seseorang yang akan bekerja menjabati suatu dinas atau mampu bergerak teknis secara keilmuan dan taktis secara mental dalam selesaikan suatu masalah di daerah. Maka seharusnya Pemimpin harus melibatkan orang lain agar dapat menyelesaikan masalahnya bersama.

“Kemampuan mengelola sumber daya manusia bukan saja soal melihat secara personal mampu menduduki jabatan suatu dinas, tapi ini harus sinkron apakah kemampuan menghadapi atensi dari suatu kelompok yang beragam dan semuanya berjalan dinamis, bukan bersifat orang kedekatan tanpa melihat kemampuan,” ujar Priyo dalam keterangan kepada media, Jumat (26/04/2024).

Aspek kedua, seorang pemimpin wajib memiliki kehandalan dalam melihat potensi daerah tanpa menabrak aturan. Mindpol melihat potensi yang berada di Kuningan ini baru 30 persen dikelola dengan baik. Potensi yang dapat menaikkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) belum ada terlihat selama 10 tahun ke belakang. Maka Pemimpin kedepannya harus memiliki inovasi dalam memimpin daerah.

“Mampu melihat potensi dan peluang kedepan, sebagai seorang kepala daerah mampu memiliki visi melompat cepat dalam menahkodai suatu daerah. Potensi alam dan industri ramah lingkungan dan aglomerasi kawasan Ciayumajakuning yang harus dilihat sebagai potensi tinggi,” tuturnya.

Pada aspek ketiga, pemimpin harus mampu dalam menggunakan kekuasaan. Bagi seorang pemimpin akan terlihat etos kerjanya apakah dirinya mampu menterjemahkan rencana dan konsep. Pemimpin daerah harus dapat memperlihatkan dirinya bekerja sepenuhnya untuk daerah yang dipimpin bukan untuk diri dan kelompoknya. Maka, semangat kerja seorang pemimpin akan tertular juga kepada bawahannya.

“Masyarakat akan melihat etos kerja dari seorang pemimpin terutama tantangan bagi incumbent atau orang yang ada dilingkarannya yang akan maju menjadi kepala daerah, kinerja dan track record menjawab apakah seseorang mampu menjadi kepala daerah atau tidak,” terangnya.

Mindpol Indonesia melihat nama-nama beredar di media sebagai bakal calon Bupati Kuningan. Priyo menyakini nama yang muncul memiliki semangat yang sama dalam membangun daerah. Akan tetapi, ketiga aspek kepemimpinan itu harus dilihat dan mengingatkan masyarakat agar tidak membeli kucing dalam karung. Pemilihan Legislatif 2024 menjadi pelajaran dalam bar-bar berdemokrasi.

“Masa suram Kuningan terkait dengan runyamnya tata kelola daerah menjadi acuan bahwa Kuningan harus memilih sosok yang mumpuni dan sanggup mengangkat sebagai daerah emas dan potensial,” jelasnya.

Priyo berpendapat bahwa sosok yang tepat dalam memimpin Kuningan seorang pengusaha pun tak cukup karena pasti ada konflik kepentingan dibelakangnya. Sementara sosok teknokrat atau yang sudah pernah menjabat di suatu jabatan pasti akan terlihat track record selama menjabat apakah ada kemampuan handal dalam tata kelola daerah.

“Karakter yang cocok menjadi Bupati Kuningan bagi Mindpol, sosok yang sudah berkiprah di nasional, seperti Yanuar Prihatin yang sudah dua kali menjadi dewan dan memiliki trah tokoh nasional dan sudah ikut mengucurkan anggaran ke daerah selama beliau masuk dalam Banggar DPR RI,” tegasnya.

Menurut Mindpol, sosok Yanuar dinilai pas dalam kontestasi Pilkada Kuningan 2024. Seorang yang saat ini menjabat DPR RI mewakili Kuningan sudah banyak jasanya dalam membangun infrastruktur melalui fungsi legislasi dan membangun karakter melalui training dan pelatihan yang selama ini diselenggarakan.

“Kapabilitas Yanuar Prihatin sangat diacungi jempol, gaya politiknya yang luwes dan ala santri mampu berkomunikasi dengan lawan dan kawan yang baik. Kemampuan dalam berpolitik dinamis inilah yang diharapkan dapat meningkatkan Kualitas Kuningan kedepannya,” tutupnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *