Wabup Ayu Optimis Angka Stunting di Kabupaten Cirebon Turun Sesuai Target

CiremaiNews.com, Cirebon,- Jumlah angka stunting di Kabupaten Cirebon terus mengalami penurunan. Pada awal tahun 2024 ini, jumlah penderita stunting di Kabupaten Cirebon berjumlah 13.353 anak. Jumlah tersebut sudah mengalami penurunan sebanyak 1 persen, dibandingkan dengan sebelumnya.

Wakil Bupati Cirebon, Hj. Wahyu Tjiptaningsih,mengatakan bahwa Pemkab Cirebon dengan seluruh stakeholder terus memiliki semangat bersama, untuk menurunkan angka stunting di Kabupaten Cirebon.

” Idelanya angka penurunan stunting itu 3 persen, agar bisa mencapai target dari pemerintah. Namun saat ini baru 1 persen,” kata Ayu, saat melakukan Monitoring Percepatan Penurunan Stunting Di posyandu Dahlia Desa.Bodelor Kec.Plumbon Rabu (10/01/2024)

Walaupun begitu, Ayu mengaku sangat optimis, target penurunan angka stunting di Kabupaten Cirebon, bisa sesuai dengan yang ditetapkan oleh pemerintah pusat.

Oleh karena itu, saat ini pihaknya sudah bekerjasama dengan sejumlah pihak, untuk menekan angka stunting. Karena menurut Ayu, stunting ini bukan hanya masalah anak kekurangan gizi saja, namun juga melakukan upaya pencegahan.

Salah satu bentuk upaya pencegahan stunting tersebut, salah satunya dengan melakukan kerjasama dengan Dinas Pendidikan, agar bisa memberikan Tablet Tambah Darah (TTD), untuk remaja perempuan disekolahnya.

” Ada juga kecamatan yang melakukan inovasi, dengan menggelar makan bersama disekolah dsiertai meminum Tablet Tambah Darah (TTD) secara bersama-sama,” kata Ayu.

Hal lainnya yang saat ini dilakukan untuk pencegahan dan penanganan stunting di Kabupaten Cirebon, yaitu meningkatnya anggaran Pemberian Makanan Tambahan (PMT) dari masing-masing desa.

Jika sebelumnya PMT disejumlah desa hanya dianggarkan RP 5ribu perorang, saat ini mengalami kenaikan dengan anggaran Rp 10ribu perorang. Ayu juga menuturkan, dirinya juga selalu mendorong para kader untuk memberikan sosialisasi dan edukasi kepada masyarakat.

” Karena penyebab stunting ini juga, bukan hanya karena masalah ekonomi, namun juga pemahaman,” kata Ayu.

Tidak jarang juga, ada anak yang berasal dari keluarga mampu, namun ternyata menderita stunting. Hal itu dikarenakan tidak faham mengenai makanan sehat dan bergizi, yang perlu diberikan kepada anak-anak.

Selain itu, banyak jugakasus tersebut disebabkan, karena pengasuhan anaknya diberikan kepada pengasuh atau neneknya. Sehingga, anaknya tersebut tidak mendapatkan makanan yang sehat dan bergizi.

” Karena memang, angka stunting itu didominasi disebabkan oleh pola asuh yang salah, terutama dalam hal makanan,” kata Ayu. (effendi)

Related Posts

PDAM Indramayu Lakukan Program Sosial bersama Warga Jatibarang Baru

Perusahaan Air Minum Daerah (PDAM) Tirta Darma Ayu Kabupaten Indramayu terus melakukan peningkatkan pelayanan serta kualitas air untuk pelanggan masyarakat wilayah Indramayu dan disamping itu juga melakukan program sosial berkelanjutan untuk masyarakat Indramayu.

Polresta Cirebon Amankan 3 Orang Pengguna Narkoba

CiremaiNews.com, Cirebon,- Jajaran Polresta Cirebon berhasil mengamankan tiga orang pengguna narkoba jenis sabu-sabu dalam operasi yang dilakukan di wilayah Kabupaten Cirebon.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Lainnya

Perkuat Syiar Agama, LASQI NJ Diharapkan Sasar Generasi Milenial

Perkuat Syiar Agama, LASQI NJ Diharapkan Sasar Generasi Milenial

PDAM Indramayu Lakukan Program Sosial bersama Warga Jatibarang Baru

PDAM Indramayu Lakukan Program Sosial bersama Warga Jatibarang Baru

Polresta Cirebon Amankan 3 Orang Pengguna Narkoba

Polresta Cirebon Amankan 3 Orang Pengguna Narkoba

Pj Bupati Cirebon Dukung Implementasi Sertifikat Tanah Elektronik untuk Tingkatkan Keamanan dan Efisiensi

Pj Bupati Cirebon Dukung Implementasi Sertifikat Tanah Elektronik untuk Tingkatkan Keamanan dan Efisiensi

Jaring Atlit Berprestasi Kabupaten Cirebon Siap Gelar Porkab dan Tarkam

Jaring Atlit Berprestasi Kabupaten Cirebon Siap Gelar Porkab dan Tarkam

PT Kereta Api Indonesia Gelar Pelayanan Kesehatan Gratis di Jalur Kereta Api Melalui Rail Clinic

PT Kereta Api Indonesia Gelar Pelayanan Kesehatan Gratis di Jalur Kereta Api Melalui Rail Clinic